home | · | aktual | · | seni & kriya | · | Melukis Demi Dana Abadi Seniman
 
> Melukis Demi Dana Abadi Seniman
Senin, 20 Mei 2013

Oleh Yuli Yanti

 “Rideo Ergo Sum” Saya tertawa maka saya ada. Ungkapan dari bahasa Latin itu memang tepat ditujukan untuk  Rubiyem (Istri almarhun pelukis Affandi)  dan Nasirun (pelukis). Dua insan berbeda generasi ini merupakan sosok yang periang dan murah senyum. Lihatlah keduanya gembira,  tertawa lepas dilukis diatas kanvas berukuran 3 x 3 meter berjudul "Pie -Truk". 

Lukisan tersebut disusun dalam 16 bingkai seperti  kepingan mozaik yang dilukis oleh 16 perupa. Antara lain; Nasirun, Jumaldi Afi, Wayan Cahya, Hari Budiono, Yusmantoro Adi, Bambang Heras, Dyan anggraeni, Bambang Pramudiyanto, Edi Sunaryo, Budi Ubrix, Putu Sutawijaya, Ivan Sagito, Tarman, Ridi Winarno dan Sigit F santosa.

Lukisan Pie-Truk itu berkolaborasi dengan lukisan para perupa lainnya seperti Heri Dono, Yunizar dan lain-lain. Lukisan tersebut  terlihat eye catching diantara lukisan-lukisan yang lain. Bukan hanya karena lukisannya yang besar-- tetapi karena dua tokohnya yang menarik dan natural, bertuliskan  Rideo Ergo Sum pada bagian atasnya.

Lukisan karya 16 perupa ini ditampilkan dalam pameran amal Suka Pari Suka di Bentara Budaya Yogyakarta, pada 14 -19 Mei 2013. Lukisan Pie-Truk  dilelang dam dibuka dengan harga Rp. 500 juta. Hasil penjualan karya ini disumbangkan untuk menambah dana abadi seniman. Dana abadi seniman ini sudah digagas sejak tahun 2009. Dana itu didepositokan dan telah terkumpul sebesar Rp. 230 juta.

Selama itu bunganya sudah digunakan untuk membantu 45 seniman. Atau istilahnya Jaminan Kesehatan Seniman (Jamkesman). Pameran amal ini juga digelar di Museum Affandi pada 15 Mei 2013. Pameran diikuti oleh para perupa perempuan yang menyumbangkan karyanya untuk menambah dana abadi seniman.

Suka Pari Suka adalah istilah yang digagas oleh sastrawan cum rohaniawan, Romo Sindhunata sebagai tema pameran. Sindhunata mengajak para perupa di Yogyakarta untuk berkarya dan mengekspresikan kegembiraanya.

“ Kita sudah bosan dengan politik yang penuh dengan kebohongan dan kebusukan. Kita sudah muak dengan pengadilan yang hanya drama dan murahan belaka, ”ujar Sindhunata. Suka Pari Suka menurutnya untuk kembali pada jazad dan khitah seniman, yakni manusia bebas. Karena manusia juga bisa bergembira dan mengabaikan segala yang membuat orang terbelenggu dan susah.

KIRIM KOMENTAR

Disclaimer: Pembaca dapat mengirimkan komentar yang terkait artikel. Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial Satulingkar.com. Redaksi berhak menghapus komentar yang menyimpang dengan mengubah kata-kata yang tidak etis, kasar, pelecehan, fitnah, bertendensi suku, ras, agama dan antar golongan. Satulingkar.com berhak menghapus komentar negatif dan menutup akses bagi pembaca yang melakukan pelanggaran ini.

Nama :
Komentar :
Bersyukur, Kita Tetap Bersatu!

Lirik itu seperti menggambarkan suasana politik di Tanah Air yang bersangsur-angsur adem dari sebelumnya panas ketika kompetisi menuju Istana Negara  yang melibatkan kubu Joko Widodo-Jusuf Kalla dengan Prabowo Subianto-Hatta Rajasa. Kini, semuanya bersatu padu demi keutuhan Republik ini.

 


+ lanjut
Menutup Festival dengan Manis

EM tampil dengan lima solois pada pertunjukkan mereka kemarin. Mereka akan memainkan komposisi karya Helmut Lachenmann, Johannes Maria Staud, Pierre Boulez, Nicolaus A. Huber, Bernd Alois Zimmermann, Johannes Schoellhorn, dan Manfred Stahnke. Sebetulnya, di dunia musik, grup ini beranggotan  19 solois dari berbagai kebangsaan. Mereka seringkali menampilkan bermacam pertunjukan unik dan berbeda seperti teater musikal, proyek tari dan video, musik kamar dan konser orkestra.


+ lanjut
Nikmati Pekan Keroncong 2014

Pekan komponis indonesia dimulai dengan konser Progres Antologi Musik Klasik Indonesia pada Selasa (21/10) kemarin di Teater Kecil, TIM. Konser ini mengambil tema Musik Kamar yang akan menjadi bahan buku antologi musik klasik seri selanjutnya. Pemusik junior akan berbagi panggung dengan pemusik senior membawakan karya karya dari Amir Pasaribu dan Mochtar Embut.


+ lanjut