home | · | aktual | · | seni & kriya | · | Perjalanan Maestro Lukis Henri Matisse
 
> Perjalanan Maestro Lukis Henri Matisse
Minggu, 01 April 2012

Oleh Degina Juvita

Fauvisme dikenal sebagai salah satu aliran melukis dalam seni rupa modern. Gaya ini kerap menggunakan harmoni warna dalam mengekspresi lukisan. Henri Matisse adalah pelukis yang berpengaruh dalam seni rupa modern fauvisme. Matisse sempat belajar melukis kepada Gustave Moreau pada 1892, sehingga karya-karyanya sempat terpengaruh oleh pendekatan yang digunakan Moreau, khususnya saat melukis tubuh telanjang. Pada dasarnya Moreau membebaskan anak didiknya untuk berkarya. Ia tidak ingin anak didiknya mempunyai karya yang sama dengannya.

Karya lukis Matisse juga sempat dipengaruhi oleh gaya lukis Paul Signac, yang dikenal sebagai penganut gaya pointilist. Ia mengkonstruksikan lukisan dengan titik-titik sebagai ekspresi berkarya. Warna pada titik dipakai bukan untuk menciptakan bentuk, melainkan ekspresi sang pelukis.

Kita bisa menyaksikan lukisan Signac saat berkunjung ke St. Lorenz. Dalam lukisan itu terlihat titik-titik yang membentuk lukisan St. Lorentz. Matisse, terkesan panasnya udara dan teriknya matahari kawasan Mediterania yang tampak menjadi sumber cahaya dalam karya Signac--  akhirnya dialami langsung pada saat kunjungan pertamanya ke kawasan selatan Perancis itu. Matisse membuat lukisan bergaya pointilist yang berjudul “Lux, Calme et Volupte”(1904).

Dalam lukisan  berjudul “La Japonaise : Woman Beside the Water” (1905) Matisse menerapkan warna-warna cerah seperti biru, magenta, dan hijau. Di antara garis-garis tebal berwarna biru-putih, kita bisa menemukan sesosok perempuan Jepang memakai kimono. Lukisan ini menawarkan begitu banyak warna, dan ini merupakan salah satu ciri khas gaya Fauvisme.

Lain lagi dengan karyanya berjudul “The Piano Lesson” (1916). Di sini Matisse banyak menerapkan unsur-unsur kubisme sebagaimana dikenal sebagai gaya Pablo Picasso. Sosok figur pelatih piano ditampilkan dengan warna putih.

Seiring berjalannya waktu, Matisse semakin menemukan gaya tersendiri. Seperti dalam karyanya “Dance”. Lukisan itu tidak lagi disebut sebagai Fauvisme. Matisse menggunakan blok-blok warna, bidang-bidang yang dijadikan rata, serta penekanan pada proses, lewat penggunaan penementi (jejak-jejak proses dalam penggarapan sebuah karya seni rupa).

Matisse dan Fauvisme hanya berlangsung dalam waktu singkat (1904-1908). Setelah Caezar meninggal pada 1906, Matisse dan Picasso bersaing untuk merebutkan tahta dalam seni modern barat. Namun tanpa disadari, kedua perupa ini menjadi sahabat karib.

Para pelukis Fauvis pernah memamerkan karya mereka di Salon d’Automme pada musim gugur 1905, di Paris. Lukisan mereka mendapat kritikan yang berbunyi ‘Binatang Liar’. Dari sinilah timbul nama Fauvisme. Pemaparan tentang Matisse dan Fauvisme ini, menjadi modul ketiga dalam kursus online MoMMA, di @america, mal Pacific Place, Jakarta, pada 31 Maret. Materi disampaikan melalui video dari Larissa Bailiff, pengajar dari MoMMA dan dipandu oleh Amir Sidharta.

KIRIM KOMENTAR

Disclaimer: Pembaca dapat mengirimkan komentar yang terkait artikel. Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial Satulingkar.com. Redaksi berhak menghapus komentar yang menyimpang dengan mengubah kata-kata yang tidak etis, kasar, pelecehan, fitnah, bertendensi suku, ras, agama dan antar golongan. Satulingkar.com berhak menghapus komentar negatif dan menutup akses bagi pembaca yang melakukan pelanggaran ini.

Nama :
Komentar :
Kantung Tidur yang Berubah Jadi Tenda

Bahan dasarnya terbuat dari mylar polister, sebuah bahan yang mudah didapat dapat dan biasa digunakan untuk pembuatan selimut. Setiap tenda memiliki keunggulan tahan air dan ruang ventilasi serta dilengkapi oleh selimut berbahan wol untuk menambah kenyamanan. Produk ini juga dilengkap tali dan kantong agar memudahkannya dibawa kemanapun juga.


+ lanjut
Persembahan Terakhir Seniman Muda

Atau karya Maryo Pratama berjudul Shoping Time. Maryo berbicara mengenai hasrat konsumerisme lewat karyanya itu. Lalu ada pula Afrilliana yang mempersembahkan karya berjudul Metroseksual yang menggambarkan prilaku manusia yang dramatis dan membudaya.


+ lanjut
Memandang Estetika Lewat Fotografi

Lewat konsepnya itu, ia menawarkan cara melihat estetika secara lebih luas melalui rekaman fotografis terhadap dinamika gerak manusia dan elemen-elemen lain dalam keseharian yang banal. Pameran itu menampilkan pilihan karya Erik Prasetya dari periode film hitam-putih dan warna digital.


+ lanjut